September 22, 2014

Enjoy it! While you are in a DINK situation.

Gak sengaja baca artikel baru di Mommies Daily, dengan judul We Are DINK Family! Awalnya saya pikir DINK itu nama keluarga, ternyata singkatan yang memiliki kepanjangan Double Income No Kids Yet, dan isi artikelnya 100% tepat banget, bayangkan diri anda dan pasangan memiliki penghasilan sendiri-sendiri tanpa perlu menanggung ‘keluarga’ (baca: kasih ke ortu atau uang saku adik) luar biasa, berlimpah ruah itu kehidupan.. bener loh, mau decor rumah ala macem-macem bisa banget! Jalan jalan kesana kemari sesuka hati apalagi.. hang out sampai pagi? Hayo atuh lahh.. makanya ketika ada temen yang baru married dan belum apa-apa sudah sedih karena belum hamil saya suka heran sendiri, hey..masih banyak hal menyenangkan yang bisa kalian nikmati loh selagi berdua! Biar saya kasih tau ya minusnya punya anak (i do believe everything has their own positive and negative side, including kids, apakah ini indikasi saya tidak bersyukur? Bukan,saya Cuma ingin bilang..  nikmatilah apa yang kamu miliki sekarang).

Ketika kamu punya anak:

1.Hamil, gak setiap kehamilan itu mudah dan nyaman, Perut begah, kembung gak jelas, tiba-tiba mual, badan pegel-pegel, bahkan saya punya temen yang mulai dari trimester pertama sampai terakhir dia tetep mual. Scary? Banget!! Saya saja yang ngalamin mual “Cuma” di 3 minggu terakhir trimester pertamanya rasanya sudah mau teriak.. aakkk, kapan trimester kedua datang??

2.Melahirkan, alhamdulillah saya “Cuma” mengalami 6 jam full kontraksi dengan bantuan induksi itupun dengan dosis yang paling ringan, dilanjutkan dengan IMD full 2 jam dan habis itu saya bisa jalan-jalan seperti layaknya orang normal. TAPI, pasien lain yang waktu lahirannya barengan dengan saya, butuh waktu 3 hari untuk mendapatkan bukaan lengkap, diinduksi dan perlu di vakum pula untuk mengeluarkan bayinya. Capek? Jangan tanya deh.

3.Ketika bayi lahir, Omar bukan type bayi yang bangun malem, dari newborn sampai sekarang 14 bulan dia Alhamdulillah sudah punya jadwal tidur tetap, saya sendiri bingung, ini dulu saya nyetting nya gimana sih? Sementara temen saya yang lain, hampir setiap pagi dia cerita anaknya baru tidur jam 3 pagi, dan selama itu pulak si anak ingin ibunya jangan tidur dan menemani dia MAIN.

4.Gimana dengan masalah pengeluaran? Hahahhaa.. hampir setiap bulan saya dan bapak suami selalu berhitung “bulan ini apa yang bengkak?” “masih bisa ditutupin gak?” “masih bisa menabung kan?” sekarang kami sedang memperhitungkan InsyaAllah kehadiran anak kedua kami, dan menimbang-nimbang apakah Omar butuh masuk preschool atau langsung TK saja, more things to think.

5. Jangan harap bisa keluar seenak-enaknya, banyak banget pertimbangan kalau mau punya “me time” entah saya atau bapak suami, bukan berarti kami berdua gak punya me time yaa.. tapi, pertanyaan mulai dari: nanti Omar ditaruh di rumah neneknya berarti? Bilang dulu sama mama bisa gak taruh Omar disana sabtu besok, saya lupa kapan terakhir kali saya nonton bioskop, kayaknya sebelum kami menikah deh.. *itung saja sendiri sudah berapa tahun*

Mungkin kalau dibikin list gak akan selesai, ada saja hal-hal baru yang bikin saya geregetan dan bolak-balik nyebut minta sabar ke Allah.

Positive nya apa?

Saya Cuma bisa bilang, Hati saya serasa mau meledak setiap inget anak *dan itu setiap waktu* Yah, sebesar itulah kebahagiannya.

Jadi sekalipun sekarang kalian berstatus DINK, just enjoy it! Punya kebebasan finacial dan waktu pribadi itu menyenangkan loh, dan selalu minta anak kepada Allah di waktu yang tepat, tepat secara fisik dan bathin. Insyaallah Allah akan kasih di waktu terbaik-Nya.

9 comments:

  1. Selamat jalan mak.... :"(

    ReplyDelete
  2. Innalillahi wa inna ilaihi rajiun..inshaa Allah syahid ya mak put...

    ReplyDelete
  3. Selamat jalan, Mak.
    Insya Allah khusnul khotimah. :(
    Alfatihah

    ReplyDelete
  4. Walaupun saya baru kenal dengan anda. Tp saya turut berduka cita. Semoga amal sodara, di terima di sisinya. Amin.

    ReplyDelete
  5. Innalillaahi wainnailaihi rooji'uun..

    ReplyDelete
  6. Mak Putri, kuberkunjung di saat dirimu telah menghadap-Nya. Salam kenal, Innalillahi Wa Innailahi Rajiun. Semoga Allah menerima amal ibadahmu, dan menguatkan keluarga tercinta atas kepergianmu, ya, Mak. Slmt jalan, smg beroleh tempat yang layak di sisi-Nya. Aamiin.

    ReplyDelete
  7. hiks..salam kenal mak, meski sudah tenang d sana.
    hanya bisa mendoakan, semoga amal ibadahnya di terima disisinya ..

    ReplyDelete
  8. Telat mengenal mba putri :( inalilahiwainailahirojiun....
    Selamat jalan mba putri.... semoga khusnul khotimah Aamiin

    ReplyDelete
  9. selamat jalan mak :'( semoga khusnul khotimah tersenyum di Surga Allah bersama anak2 sholeh sholeha... amin

    ReplyDelete